Connect with us

KOMODITI

Harga Emas Melemah Jelang Keputusan Federal Reserve

Published

on

Photo: Istimewa

FINANCEROLL.COM, NEW YORK, KOMPAS.com - Emas tergelincir di pasar Amerika Serikat pada Selasa (31/10/2017) malam.

Dollar AS yang solid menggerus harga emas. Investor logam mulia juga berhati-hati jelang pengumuman kebijakan moneter The Fed.

Mengutip CNBC, harga emas berjangka pengiriman Desember di Comex-AS turun 0,56 persen menjadi 1.270,50 dollar AS per ons troi. Begitu pula, emas spot melorot 0,43 persen ke level 1.270,40 dollar AS per ons troi.

Di pasar Asia, Rabu (1/11/2017), emas berjangka lanjut turun ke level 1.269,20 dollar AS per ons troi pukul 07.47 WIB.

Harga emas tergerus seiring penguatan mata uang Paman Sam. Indeks dollar AS bertengger di level 94,55. The greenback diperdagangkan 1,6 persen lebih tinggi sepanjang Oktober.

Ekspektasi terhadap pemotongan tarif pajak perusahaan yang digagas Presiden Donald Trump mendongkrak nilai tukar dollar AS.

Selain itu, dollar AS lebih tangguh setelah data menunjukkan tingkat kepercayaan konsumen AS bulan Oktober naik ke level tertinggi hampir 17 bulan. Penguatan dollar AS menyebabkan harga emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Pelaku pasar juga mengantisipasi hasil pertemuan dua hari bank sentral AS. The Fed dijadwalkan merilis kebijakan moneter terbarunya pada Rabu waktu setempat.

Meski diperkirakan tidak ada kenaikan suku bunga sekarang, namun pasar berekspektasi kemungkinan besar kenaikan terjadi pada Desember mendatang.

Masih terkait The Fed, investor juga menunggu sosok yang terpilih mengisi posisi Ketua The Fed.

Berkembang spekulasi bahwa Presiden Trump akan memilih Gubernur Fed Jerome Powell menggantikan Janet Yellen yang berakhir masa jabatannya pada Februari 2018.

Adapun, Powell dipandang lebih dovish daripada pesaing lainnya, seperti ekonom Stanford University John Taylor.

"Dengan Powell, ini semacam menjaga status quo, jadi kita masihakan melihat dollar naik, tapi secara bertahap. Itu kemungkinan menjadi sumber tekanan yang rendah bagi emas," kata Martin Arnold, ahli strategi komoditas di ETF Securities, seperti dilansir CNBC.[KONTAN.CO.ID]

Dia adalah jurnaslis senior khusus di bidang polhukam dan ekonomi

Trending Business