Connect with us

KOMODITI

Harga minyak semakin mendidih

Published

on

Photo: Istimewa

FINANCEROLL.COM, JAKARTA. Harga minyak makin panas. Senin (6/11), pukul 7.19WIB, harga minyak untuk pengiriman Desember 2017 di New York Mercantile Exchange menguat 0,30% ke US$ 55,81 per barel.

Ini adalah level tertinggi harga minyak sejak 11 Februari 2017. Harga minyak mencatat kenaikan dalam tiga hari berturut-turut.

Pergerakan harga minyak brent jauh lebih tinggi. Harga minyak brent untuk pengiriman Januari 2018 di ICE Futures mencapai US$ 62,29 per barel. Harga minyak ini naik 0,35% dari posisi akhir pekan lalu.

Harga minyak brent ini mencapai level tertinggi sejak 30 Agustus 2015 atau lebih dari dua tahun terakhir. Salah satu pendorong kenaikan harga minyak adalah penangkapan pejabat Arab Saudi.

Beberapa pangeran Arab yang ditangkap adalah dewan pengawas dan direktur perusahaan minyak Arab. Sentimen positif lain adalah penurunan rig yang beroperasi di Amerika Serikat (AS).

Data Baker Hughes yang dirilis Jumat menunjukkan ada 729 rig yang aktif beroperasi di AS, berkurang delapan rig ketimbang periode sebelumnya. Jumlah rig beroperasi ini adalah level terendah sejak Mei.

Dia adalah jurnaslis senior khusus di bidang polhukam dan ekonomi

Trending Business