Connect with us

PASAR MODAL

Brexit jadi titik lemah sterling di hadapan euro

Published

on

Photo: Istimewa

FINANCEROLL.COM, JAKARTA. Kenaikan suku bunga oleh Bank of England (BOE) tak cukup untuk menopang pergerakan poundsterling terhadap euro. Sepertinya, pasar masih kecewa dengan pernyataan gubernur Mark Carney yang memberikan sinyal dovish pada kondisi perbankan negara Ratu Elizabeth II ini. Apalagi, negosiasi Brexit membuat pasar skeptis.

"Dilema BOE adalah, fundamental ekonomi masih suram apalagi karena efek Brexit, apalagi lemahnya pound bisa picu tuntutan kenaikan gaji dan mengancam inflasi," jelas Analis PT Central Capital Futures Wahyu Tribowo Laksono kepada Kontan.co.id, Jumat (3/11).

Menurut Wahyu, dalam beberapa hari terakhir, sebelum rapat BOE, posisi poundsterling sangat kuat karena antisipasi hawkish dan kenaikan suku bunga. Namun, pasar malah dikecewakan oleh pernyataan gubernur Carney yang tidak memberikan kepastian untuk kenaikan suku bunga berikutnya.

Mengutip Bloomberg, pasangan EUR/GBP pada Jumat (3/11) melemah 0,56% menjadi 0,888 sterling per euro dibandingkan dengan hari sebelumnya di 0,893. Sedangkan dalam sepekan, poundsterling menguat 0,45% dari 0,884.

Sedangkan dari sisi Eropa, memang ada kekhawatiran gubernur European Central Bank (ECB) Mario Draghi akan memperpanjang rencana tappering dengan memangkas jumlah pembelian stimulus hingga setengahnya.

Sebelumnya, Draghi menjanjikan program tapering bakal membeli 60 miliar euro hingga September 2018. Namun korting setengah harga menjadi 30 miliar euro berpotensi buat program tapering ini menjadi lebih lama.

"Sebenarnya euro dan GBP sedang lemah dibandingkan dollar, tapi euro lebih kuat daripada sterling karena Inggris punya titik lemah di Brexit," jelas Wahyu.

Wahyu menyimpulkan, indikator memberikan sinyal bullish terbatas dan untuk jangka panjang euro bakal lanjut mengungguli sterling. Hal ini terlihat dari indikator stochastic di area bawah level 49,5 dan moving average convergence divergence (MACD) di area negatif. Ada pula relative strength index (RSI) 14 berada di area netral 53 dan moving average (MA) berada di atas bollinger tengah dan bawah menandakan sinyal beli jangka menengah.

Dia adalah jurnaslis senior khusus di bidang polhukam dan ekonomi

Trending Business